Tips Manajemen Alergi kedelai Secara Alami Untuk Kesehatan - Sekitarnews.id

Tips Manajemen Alergi kedelai Secara Alami Untuk Kesehatan

- Editor

Minggu, 11 Februari 2024 - 14:18 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Kesehatan | Sekitarnews.id,- Alergi kedelai semakin mengkhawatirkan banyak orang. Meskipun sayangnya tidak ada obat untuk alergi kedelai, dengan kesadaran dan pengetahuan yang tepat mengenai kondisi ini, individu yang terkena alergi dapat menjalani hidup yang aman dan sehat.

Oleh karena itu, artikel ini bertujuan untuk memberikan gambaran menyeluruh tentang alergi kedelai, termasuk gejala, pemicu, tindakan penghindaran, pilihan pengobatan, dan masih banyak lagi.

Apa itu Alergi Kedelai?

Alergi kedelai, juga dikenal sebagai alergi kedelai, adalah alergi makanan umum yang menyerang banyak orang di seluruh dunia. Hal ini dipicu oleh konsumsi kedelai atau produk makanan yang berasal dari kedelai. Reaksi alergi terjadi ketika sistem kekebalan tubuh seseorang secara keliru mengidentifikasi protein kedelai yang tidak berbahaya sebagai sesuatu yang berbahaya dan melepaskan histamin dan bahan kimia lainnya sebagai respons, sebagai mekanisme pertahanan.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Tanda dan Gejala Alergi Kedelai

Tanda-tanda dan gejala alergi dapat bervariasi dalam tingkat keparahan dan dapat berkisar dari reaksi ringan seperti gatal-gatal (bercak merah dan gatal) hingga reaksi yang lebih parah seperti anafilaksis (reaksi multi-organ yang mengancam jiwa). Tanda dan gejala umum meliputi:

  • Gatal-gatal atau gatal-gatal umum
  • Pembengkakan pada kulit di sekitar mulut, tenggorokan, mata, atau wajah
  • Batuk, mengi, atau sesak napas
  • Muntah atau mual
  • Sakit perut, kram, atau mual
  • Diare
  • Pusing, pingsan, atau sakit kepala ringan
  • Tekanan darah rendah
  • Kemerahan pada kulit

Dalam beberapa kasus, gejala seperti ruam kulit, konjungtivitis (radang mata) dan/atau disuria (nyeri saat buang air kecil) juga dapat terjadi.

Pemicu Alergi Kedelai

Pemicu alergi kedelai yang paling umum adalah mengonsumsi produk kedelai, atau makanan yang mengandung kedelai. Namun, individu yang alergi terhadap kedelai juga dapat dipicu oleh paparan lingkungan terhadap kedelai, seperti kontak dengan kulit atau menghirup partikel kedelai dari asap masakan. Beberapa obat, suplemen, dan produk seperti kosmetik, mungkin juga mengandung sedikit kedelai.

Baca Juga :  Inilah 7 Tips Tetap Sehat Pada Musim Hujan Ini

Makanan yang Harus Dihindari

Karena banyaknya kandungan kedelai dalam makanan olahan dan kemasan, penderita alergi kedelai harus ekstra waspada saat berbelanja. Ada banyak produk yang mengandung sumber kedelai tersembunyi, seperti:

  • Daging tiruan
  • Makanan yang dipanggang
  • Sup dan kaldu kalengan
  • Sereal, granola, dan batangan energi
  • Campuran dan suplemen protein shake
  • Coklat dan permen
  • Saus (misalnya teriyaki, barbekyu, dan saus sambal)
  • Kerupuk dan keripik
  • Kopi dan teh beraroma
  • Susu kacang dan keju
  • Mayones dan saus salad
  • Saus dan marinade
  • resep vegetarian

Pengobatan dan Penatalaksanaan Alergi Kedelai

Cara terbaik untuk mengatasi alergi kedelai adalah dengan menghindari segala bentuk kedelai. Tergantung pada tingkat keparahannya, alergi kedelai dapat ditangani dengan antihistamin, dekongestan, epinefrin, dan/atau steroid. Penting juga untuk mengenali tanda dan gejala anafilaksis agar pertolongan medis dapat segera dicari.

Siapa yang Berisiko Alergi Kedelai?

Alergi kedelai biasanya muncul pada masa kanak-kanak dan sebagian besar menyerang bayi dan anak-anak (meskipun bisa juga menyerang orang dewasa). Diperkirakan 2-3% anak-anak mungkin mengalami alergi kedelai, namun lebih jarang terjadi pada orang dewasa.

Selain itu, mereka yang menderita alergi lain seperti alergi kacang tanah lebih cenderung memiliki alergi terhadap kedelai. Demikian pula, penderita dermatitis atopik (eksim) atau asma mungkin berisiko lebih tinggi terkena alergi kedelai.

Mendiagnosis Alergi Kedelai di India

Alergi kedelai dapat didiagnosis dengan aman dan akurat dengan bantuan dokter. Tes tusuk kulit atau tes darah (disebut tes radioallergosorbent, atau RAST) biasanya dilakukan untuk mendiagnosis alergi kedelai. Jika dokter mencurigai seseorang alergi terhadap kedelai, sebaiknya hindari konsumsi produk yang mengandung kedelai sampai diagnosis ditegakkan.

Prognosis Jangka Panjang Mengobati Alergi Kedelai

Meskipun alergi kedelai tidak dapat disembuhkan, alergi kedelai biasanya dapat diatasi dengan menghindari produk kedelai. Namun, penting untuk dipahami bahwa alergi dapat berubah seiring waktu. Jadi, ada kemungkinan bahwa beberapa orang dapat mengatasi alergi kedelai, sementara beberapa orang lainnya dapat mengembangkannya. Untuk mencegah alergi serius, orang yang memiliki riwayat alergi dalam keluarga sebaiknya menghindari kedelai sebisa mungkin.

Baca Juga :  Kesulitan berkonsentrasi? Bagaimana Saya Belajar untuk Tetap Fokus!

Kesimpulan

Alergi kedelai merupakan alergi makanan yang umum terjadi, yang dapat menyebabkan reaksi alergi parah jika tidak ditangani dengan baik. Meskipun tidak ada obat untuk alergi kedelai, alergi kedelai dapat diatasi dengan diet penghindaran dan perawatan lainnya. Selain itu, kesadaran yang tepat terhadap tanda dan gejala alergi kedelai dapat membantu mencegah reaksi alergi yang serius.

Pertanyaan yang Sering Diajukan

Berikut pertanyaan umum seputar alergi kedelai dan jawabannya.

Apa sajakah makanan umum yang mengandung kedelai?

Makanan umum yang mengandung kedelai termasuk daging tiruan, makanan yang dipanggang, sup kalengan, batangan energi, saus, kuah daging dan bumbu perendam, serta resep vegetarian.

Apa saja tanda dan gejala alergi kedelai?

Tanda dan gejala alergi kedelai dapat berkisar dari reaksi ringan seperti gatal-gatal (bercak merah dan gatal) hingga reaksi yang lebih parah seperti anafilaksis (reaksi multi-organ yang mengancam jiwa). Tanda dan gejala umum termasuk gatal-gatal atau gatal-gatal umum, pembengkakan pada kulit di sekitar mulut dan tenggorokan, batuk, mengi, muntah, diare, pusing, dan tekanan darah rendah.

Bagaimana alergi kedelai didiagnosis?

Alergi kedelai biasanya didiagnosis melalui tes tusuk kulit atau tes darah, yang disebut tes radioallergosorbent (RAST). Jika dokter mencurigai adanya alergi kedelai, penting untuk membuat diagnosis sebelum mengonsumsi produk yang mengandung kedelai.

Bagaimana cara mengatasi alergi kedelai?

Cara paling efektif untuk mengatasi alergi kedelai adalah dengan menghindari segala bentuk kedelai. Untuk alergi parah, antihistamin, dekongestan, epinefrin, dan/atau steroid juga dapat diresepkan untuk penanganan yang tepat.***

Penulis : Niken Sunarti

Sumber Berita : Kesehatan Dokter, Sekitar News

Berita Terkait

3 Jenis Makanan Yang Wajib Dihindari Para Penderita Maag Saat Berpuasa Dibulan Suci Ramadhan
Tips Pencegahan Pengobatan Saat Terkena Sengatan Serangga
Dapatkan Perawatan Alami dari Alergi Biduran Dengan Urtikaria
Cara Mengidentifikasi dan Mengelola Intoleransi Makanan
Inilah 7 Tips Tetap Sehat Pada Musim Hujan Ini
5 Tips Bagus Makanan Vegetarian Dalam Kehidupan Sehari-hari
Apa itu Seni Pijat Reposisi Tulang Sendi dan Manfaatnya
Kesulitan berkonsentrasi? Bagaimana Saya Belajar untuk Tetap Fokus!
Berita ini 5 kali dibaca

Berita Terkait

Kamis, 14 Maret 2024 - 15:25 WIB

3 Jenis Makanan Yang Wajib Dihindari Para Penderita Maag Saat Berpuasa Dibulan Suci Ramadhan

Minggu, 11 Februari 2024 - 14:29 WIB

Tips Pencegahan Pengobatan Saat Terkena Sengatan Serangga

Minggu, 11 Februari 2024 - 14:18 WIB

Tips Manajemen Alergi kedelai Secara Alami Untuk Kesehatan

Minggu, 11 Februari 2024 - 14:02 WIB

Dapatkan Perawatan Alami dari Alergi Biduran Dengan Urtikaria

Minggu, 11 Februari 2024 - 13:50 WIB

Cara Mengidentifikasi dan Mengelola Intoleransi Makanan

Minggu, 11 Februari 2024 - 13:37 WIB

Inilah 7 Tips Tetap Sehat Pada Musim Hujan Ini

Rabu, 31 Januari 2024 - 08:48 WIB

5 Tips Bagus Makanan Vegetarian Dalam Kehidupan Sehari-hari

Senin, 1 Januari 2024 - 11:24 WIB

Apa itu Seni Pijat Reposisi Tulang Sendi dan Manfaatnya

Berita Terbaru

Internasional

Tema Hari Kebangkitan Nasional 2024 & Link Unduh Logo Harkitnas

Jumat, 17 Mei 2024 - 13:01 WIB