Perekonomian global bersiap menghadapi tahun 2024

Perekonomian global bersiap menghadapi tahun yang penuh gejolak pada tahun 2024

Avatar photo

- Editor

Sabtu, 3 Februari 2024 - 10:26 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Semarang | Sekitarnews.id,- Tingkat suku bunga yang tinggi, perlambatan perekonomian Tiongkok, dan kemungkinan kemenangan Trump dapat menjadi tahun yang penuh tantangan

Perekonomian global penuh dengan kejutan pada tahun 2023. Meskipun ada kenaikan tajam dalam suku bunga, Amerika berhasil menghindari resesi, dan negara-negara berkembang tidak terjerumus ke dalam krisis utang. Bahkan perekonomian lansia Jepang menunjukkan vitalitas yang menakjubkan. Sebaliknya, UE tertinggal karena mesin pertumbuhan Jerman terhenti setelah era pertumbuhan pesat di Tiongkok yang berlangsung selama empat dekade berakhir secara tiba-tiba.

Menjelang tahun 2024, terdapat beberapa pertanyaan besar yang menghadang. Apa yang akan terjadi pada suku bunga jangka panjang yang disesuaikan dengan inflasi? Dapatkah Tiongkok menghindari perlambatan yang lebih dramatis, mengingat gejolak di sektor real estate dan tingginya tingkat utang pemerintah daerah? Setelah mempertahankan suku bunga mendekati nol selama dua dekade, dapatkah Bank of Japan (BOJ) menormalisasi suku bunga tanpa memicu krisis keuangan dan utang yang sistemik? Akankah dampak tertunda dari kenaikan suku bunga Federal Reserve pada akhirnya akan mendorong AS ke dalam resesi? Bisakah negara-negara emerging market mempertahankan stabilitasnya untuk satu tahun lagi? Terakhir, apa yang menjadi sumber utama ketidakstabilan geopolitik selanjutnya? Apakah ini akan menjadi blokade Tiongkok terhadap Taiwan, kemenangan Donald Trump dalam pemilihan presiden AS pada bulan November, atau peristiwa yang tidak terduga?

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini saling berhubungan. Resesi di AS dapat menyebabkan penurunan suku bunga global secara signifikan, namun hal ini hanya memberikan bantuan sementara. Bagaimanapun, beberapa faktor, termasuk tingkat utang yang sangat tinggi, deglobalisasi yang semakin meningkat, meningkatnya populisme, kebutuhan untuk meningkatkan belanja pertahanan, dan transisi ramah lingkungan, mungkin akan menjaga tingkat suku bunga jangka panjang jauh di atas tingkat yang sangat rendah pada tahun 2012-21. dekade berikutnya.

Upaya signifikan para pemimpin Tiongkok untuk memulihkan pertumbuhan ekonomi tahunan sebesar 5% menghadapi beberapa tantangan berat

Sementara itu, upaya signifikan para pemimpin Tiongkok untuk memulihkan pertumbuhan ekonomi tahunan sebesar 5% menghadapi beberapa tantangan berat. Sebagai permulaan, sulit untuk melihat bagaimana perusahaan teknologi Tiongkok dapat tetap kompetitif ketika pemerintah terus mengekang kewirausahaan. Dan rasio utang Tiongkok terhadap PDB, yang melonjak menjadi 83% pada tahun 2023, dibandingkan dengan 40% pada tahun 2014, membatasi kemampuan pemerintah untuk memberikan dana talangan terbuka.

Baca Juga :  Liverpool kembali ke puncak Liga Premier dengan kemenangan 3-1 atas Burnley di depan rekor kehadiran di Anfield

Perekonomian global bersiap menghadapi tahun yang penuh gejolak pada tahun 2024

Mengingat bahwa dukungan pemerintah sangat penting untuk mengatasi tingginya utang pemerintah daerah dan sektor properti yang kelebihan utang, rencana Tiongkok yang muncul tampaknya justru menyebarkan dampak buruknya. Hal ini mencakup pengalokasian dana nasional ke provinsi, kemudian memaksa bank untuk memberikan pinjaman kepada perusahaan-perusahaan yang bangkrut dengan tingkat suku bunga di bawah pasar, dan yang terakhir, membatasi pinjaman baru oleh pemerintah daerah.

Namun akan sulit untuk menjaga perekonomian Tiongkok tetap berjalan baik dan pada saat yang sama menerapkan pembatasan terhadap pinjaman baru. Meskipun Tiongkok telah beralih dari real estat ke energi ramah lingkungan dan kendaraan listrik (yang membuat produsen mobil Jerman dan Jepang kecewa), real estat dan infrastruktur masih menyumbang lebih dari 30% PDB Tiongkok , seperti yang baru-baru ini saya dan Yuanchen tunjukkan, dengan menggarisbawahi dampak langsung dan tidak langsung dari sektor-sektor ini.

Baca Juga :  Raut wajah sumringah nampak datang dari pasangan suami istri

Meskipun Jepang telah mempertahankan pertumbuhan ekonomi yang kuat selama setahun terakhir, Dana Moneter Internasional (IMF) memperkirakan perekonomiannya akan melambat pada tahun 2024. Namun kemampuan Jepang untuk mencapai pertumbuhan ekonomi yang mulus sebagian besar bergantung pada bagaimana BOJ menangani transisi yang tak terelakkan namun berisiko dari ekonomi ultra-rendah. kebijakan suku bunga.

Mengingat yen tetap hampir 40% lebih rendah dibandingkan dolar sejak awal tahun 2021, bahkan ketika inflasi AS melonjak, BOJ tidak dapat menunda perubahan ini lebih lama lagi. Meskipun para pengambil kebijakan di Jepang lebih memilih untuk berdiam diri dan berharap penurunan suku bunga global akan meningkatkan yen dan memecahkan masalah mereka, hal ini bukanlah strategi jangka panjang yang berkelanjutan. Kemungkinan besar BOJ perlu menaikkan suku bunga , atau inflasi yang sudah lama tidak aktif akan mulai meningkat, sehingga memberikan tekanan besar pada sistem keuangan dan pemerintah Jepang, yang saat ini mempertahankan rasio utang terhadap PDB melebihi 250% .

Penulis : Jatmiko Bagas

Editor : Jatmiko Bagas

Berita Terkait

Perekonomian Kota Semarang Mulai Positif Ditahun 2024
Roblox Memperkirakan Pemesanan Yang Kuat Pada Tahun 2024
Para tukang daging di Beijing murung karena penjualan daging pada Tahun Baru Imlek melambat
Mengapa Daur Ulang Fashion Tidak Menyelamatkan Dunia ini
Bisnis masakini menghadapi perhitungan pada tahun 2024
Berita ini 8 kali dibaca

Berita Terkait

Senin, 26 Februari 2024 - 12:42 WIB

Perekonomian Kota Semarang Mulai Positif Ditahun 2024

Rabu, 7 Februari 2024 - 21:37 WIB

Roblox Memperkirakan Pemesanan Yang Kuat Pada Tahun 2024

Rabu, 7 Februari 2024 - 11:58 WIB

Para tukang daging di Beijing murung karena penjualan daging pada Tahun Baru Imlek melambat

Rabu, 7 Februari 2024 - 11:50 WIB

Mengapa Daur Ulang Fashion Tidak Menyelamatkan Dunia ini

Sabtu, 3 Februari 2024 - 10:34 WIB

Bisnis masakini menghadapi perhitungan pada tahun 2024

Sabtu, 3 Februari 2024 - 10:26 WIB

Perekonomian global bersiap menghadapi tahun yang penuh gejolak pada tahun 2024

Berita Terbaru