Para tukang daging di Beijing murung karena penjualan daging pada Tahun Baru Imlek melambat - Sekitarnews.id

Para tukang daging di Beijing murung karena penjualan daging pada Tahun Baru Imlek melambat

- Editor

Rabu, 7 Februari 2024 - 11:58 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Semarang | Beijing | Sekitarnews.id,- Para tukang daging di pasar grosir makanan Xinfadi, yang terbesar di Beijing, duduk di bangku di belakang konter yang penuh dengan daging, sesekali melihat dari video ponsel pintar mereka untuk memanggil beberapa pembeli yang sedang lewat di bawah dekorasi pasar Tahun Baru Imlek.

“Tahun lalu, aula ini penuh dengan orang sehingga Anda tidak bisa bergerak,” kata seorang penjual daging babi bernama Li, yang biasa menjual 20 ekor babi sehari menjelang hari raya, namun tahun ini hanya menjual lima ekor babi. satu hari.

Menjelang Tahun Baru Imlek seharusnya menjadi waktu tersibuk di Xinfadi, namun lesunya penjualan mencerminkan kelesuan yang lebih dalam yang melanda perekonomian Tiongkok, yang merupakan perekonomian terbesar kedua di dunia. Tahun ini, konsumen yang termenung semakin memperketat belanja mereka di tengah ketidakpastian prospek lapangan kerja, terutama bagi generasi muda, anjloknya pasar saham, dan menurunnya nilai properti.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Liburan tersebut, yang juga dikenal sebagai festival Musim Semi, akan membuat orang-orang di negara konsumen daging babi terbesar di dunia itu menimbun persediaan daging babi saat keluarga-keluarga berkumpul kembali untuk berpesta termasuk ikan, pangsit, dan sosis yang diawetkan, namun permintaan tahun ini lesu, kata sepuluh penjual daging dan makanan laut di dalam Xinfadi. Reuters.

“Ini semakin buruk dari tahun ke tahun. Semakin sedikit orang yang berbelanja dan semakin sedikit orang yang membeli,” kata Li, yang hanya menyebutkan nama belakangnya.

Tiongkok kesulitan untuk melakukan pemulihan pasca-pandemi COVID-19 yang kuat, dengan lemahnya kepercayaan konsumen dan dunia usaha, meningkatnya utang pemerintah, dan melambatnya pertumbuhan global yang membebani lapangan kerja, aktivitas, dan investasi.

Baca Juga :  Revolusi Jaringan 5G di Indonesia dan Efektivitasnya

Dana Moneter Internasional memperkirakan pertumbuhan ekonomi Tiongkok akan melambat menjadi 4,6 persen pada tahun 2024, dari 5,2 persen pada tahun 2023, dan semakin menurun dalam jangka menengah.

“Penurunan konsumsi daging merupakan gejala kemerosotan ekonomi,” kata Ma Wenfeng, analis senior di Beijing Orient Agribusiness Consultancy.

JCI konsultan pertanian yang berbasis di Shanghai memperkirakan konsumsi daging babi Tiongkok pada tahun 2023 berkisar antara 53 juta hingga 54 juta metrik ton, lebih rendah dari rata-rata 10 tahun antara 54 juta hingga 55 juta ton. Analis IHSG Rosa Wang mengatakan konsumsi daging babi pada tahun 2024 kemungkinan akan tetap sekitar 54 juta ton atau lebih rendah.

Gro Intelligence memperkirakan pertumbuhan konsumsi daging Tiongkok akan melambat pada tahun 2024 setelah meningkat sebesar 3,6 persen pada tahun 2023.

“Akibatnya, volume impor daging Tiongkok menghadapi tekanan,” katanya.

Data dari Departemen Pertanian AS memperkirakan konsumsi daging babi dan ayam Tiongkok pada tahun 2024 menurun sebesar 2,5 persen dibandingkan tahun lalu, sementara konsumsi daging sapi dan daging sapi muda diperkirakan meningkat sebesar 1,6 persen.

Baca Juga :  Perekonomian global bersiap menghadapi tahun yang penuh gejolak pada tahun 2024

EKSPANSI BERLEBIHAN

Lemahnya permintaan telah menempatkan para peternak dan pedagang di bawah tekanan setelah ekspansi agresif dalam beberapa tahun terakhir menyebabkan surplus daging babi dan unggas, sehingga mendorong Beijing pada akhir tahun lalu untuk membeli puluhan ribu ton daging babi sebagai cadangan negara guna menaikkan harga daging babi.

Pedagang grosir Jin Tao mengatakan menyempitnya margin telah memaksa beberapa pedagang di Xinfadi tutup.

“Lima tahun lalu, pasar ini bisa menjual hingga 4.000 ekor babi sehari selama Festival Musim Semi. Sekarang, kami bahkan tidak bisa menjual 2.200 ekor babi,” kata Jin.

Penjual ayam Ma Huolu mengatakan penjualan Festival Musim Semi telah turun 30 persen dibandingkan tahun lalu setelah penutupan restoran memukul pesanan grosir. Seorang penjual makanan laut, yang menolak disebutkan namanya, mengatakan kadang-kadang dia tidak mampu menjual satu ikan pun.

Dalam jangka panjang, penurunan populasi Tiongkok, yang merupakan penurunan selama dua tahun berturut-turut pada tahun 2023, telah meningkatkan kekhawatiran mengenai permintaan dari negara pengimpor pangan terbesar dunia dan dampaknya terhadap industri pertanian global.

Penulis : Niken Sunarti

Sumber Berita : Beijing News

Berita Terkait

Perekonomian Kota Semarang Mulai Positif Ditahun 2024
Roblox Memperkirakan Pemesanan Yang Kuat Pada Tahun 2024
Mengapa Daur Ulang Fashion Tidak Menyelamatkan Dunia ini
Bisnis masakini menghadapi perhitungan pada tahun 2024
Perekonomian global bersiap menghadapi tahun yang penuh gejolak pada tahun 2024
Berita ini 4 kali dibaca

Berita Terkait

Senin, 26 Februari 2024 - 12:42 WIB

Perekonomian Kota Semarang Mulai Positif Ditahun 2024

Rabu, 7 Februari 2024 - 21:37 WIB

Roblox Memperkirakan Pemesanan Yang Kuat Pada Tahun 2024

Rabu, 7 Februari 2024 - 11:58 WIB

Para tukang daging di Beijing murung karena penjualan daging pada Tahun Baru Imlek melambat

Rabu, 7 Februari 2024 - 11:50 WIB

Mengapa Daur Ulang Fashion Tidak Menyelamatkan Dunia ini

Sabtu, 3 Februari 2024 - 10:34 WIB

Bisnis masakini menghadapi perhitungan pada tahun 2024

Sabtu, 3 Februari 2024 - 10:26 WIB

Perekonomian global bersiap menghadapi tahun yang penuh gejolak pada tahun 2024

Berita Terbaru

Internasional

Tema Hari Kebangkitan Nasional 2024 & Link Unduh Logo Harkitnas

Jumat, 17 Mei 2024 - 13:01 WIB