Mengapa Daur Ulang Fashion Tidak Menyelamatkan Dunia ini - Sekitarnews.id

Mengapa Daur Ulang Fashion Tidak Menyelamatkan Dunia ini

Avatar photo

- Editor

Rabu, 7 Februari 2024 - 11:50 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Semarang | Sekitarnews.id,- Di toko andalan H&M di Paris, sulit menemukan pakaian yang tidak mengklaim terbuat dari “bahan daur ulang“.

Tahun lalu, 79 persen koleksi poliesternya berasal dari bahan daur ulang, dan tahun depan mereka ingin semuanya didaur ulang.

Daur Ulang Mode cepat asal Swedia itu mengatakan kepada AFP bahwa bahan daur ulang memungkinkan “industri mengurangi ketergantungannya pada poliester murni yang terbuat dari bahan bakar fosil”.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Masalahnya adalah “93 persen dari seluruh tekstil daur ulang saat ini berasal dari botol plastik, bukan dari pakaian bekas”, kata Urska Trunk dari kelompok kampanye Changing Markets.

Baca Juga :  Para tukang daging di Beijing murung karena penjualan daging pada Tahun Baru Imlek melambat

Dengan kata lain, dari bahan bakar fosil.

Dan meskipun botol plastik dapat didaur ulang sebanyak lima atau enam kali, kaos berbahan poliester daur ulang “tidak akan pernah dapat didaur ulang lagi”, kata Trunk.

Hampir semua poliester daur ulang terbuat dari PET (polietilen tereftalat) dari botol plastik, menurut lembaga nirlaba Textile Exchange.

Di Eropa, sebagian besar limbah tekstil dibuang atau dibakar. Hanya 22 persen yang didaur ulang atau digunakan kembali – dan sebagian besar diubah menjadi insulasi, pengisi kasur, atau kain pembersih.

“Kurang dari satu persen kain yang digunakan untuk memproduksi pakaian didaur ulang menjadi pakaian baru,” kata Komisi Eropa kepada AFP.

Mendaur ulang tekstil “jauh lebih kompleks dibandingkan mendaur ulang bahan lain, seperti kaca atau kertas”, menurut Lenzing, produsen Austria yang terkenal dengan serat berbahan dasar kayu.

Baca Juga :  Kontrol Lebih Mudah Menggunkan Aplikasi Mod SJRC Terbaru

TIDAK DAPAT DIDAUR ULANG

Sebagai permulaan, pakaian yang terbuat dari lebih dari dua serat saat ini dianggap tidak dapat didaur ulang.

Penulis : Niken Sunarti

Sumber Berita : AFV News

Berita Terkait

3 Jenis Makanan Yang Wajib Dihindari Para Penderita Maag Saat Berpuasa Dibulan Suci Ramadhan
Perekonomian Kota Semarang Mulai Positif Ditahun 2024
Menemukan Seni Hidup di Era Modern Kontemporer
Roblox Memperkirakan Pemesanan Yang Kuat Pada Tahun 2024
Para tukang daging di Beijing murung karena penjualan daging pada Tahun Baru Imlek melambat
Cara Memilih Personal Colour untuk Pakaian
Bisnis masakini menghadapi perhitungan pada tahun 2024
Perekonomian global bersiap menghadapi tahun yang penuh gejolak pada tahun 2024
Berita ini 3 kali dibaca

Berita Terkait

Kamis, 14 Maret 2024 - 15:25 WIB

3 Jenis Makanan Yang Wajib Dihindari Para Penderita Maag Saat Berpuasa Dibulan Suci Ramadhan

Senin, 26 Februari 2024 - 12:42 WIB

Perekonomian Kota Semarang Mulai Positif Ditahun 2024

Selasa, 20 Februari 2024 - 10:47 WIB

Menemukan Seni Hidup di Era Modern Kontemporer

Rabu, 7 Februari 2024 - 21:37 WIB

Roblox Memperkirakan Pemesanan Yang Kuat Pada Tahun 2024

Rabu, 7 Februari 2024 - 11:58 WIB

Para tukang daging di Beijing murung karena penjualan daging pada Tahun Baru Imlek melambat

Rabu, 7 Februari 2024 - 11:50 WIB

Mengapa Daur Ulang Fashion Tidak Menyelamatkan Dunia ini

Senin, 5 Februari 2024 - 15:36 WIB

Cara Memilih Personal Colour untuk Pakaian

Sabtu, 3 Februari 2024 - 10:34 WIB

Bisnis masakini menghadapi perhitungan pada tahun 2024

Berita Terbaru