Bos Brighton memainkan sepak bola yang indah dan cemerlang, jadi di mana keributannya? - Sekitarnews.id

Bos Brighton memainkan sepak bola yang indah dan cemerlang, jadi di mana keributannya?

Avatar photo

- Editor

Selasa, 6 Februari 2024 - 20:35 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Liverpool | Sekitarnews.id,- Roberto De Zerbi ke Liverpool? Bos Brighton memiliki gaya yang ‘unik’ tetapi bisakah kekuatannya menjadi kelemahan bagi klub-klub super sepak bola yang enggan mengambil risiko?

Gaya Roberto De Zerbi yang membawa Brighton ke papan atas klasemen Liga Premier, musim ini dan musim lalu, menuntut pelatih berusia 44 tahun itu dipertimbangkan untuk mendapatkan pekerjaan terbesar. Anehnya, gaya itu pun menimbulkan pertanyaan.

Hal ini selalu terjadi ketika seorang pelatih meraih kesuksesan dengan sumber daya yang lebih sedikit. Apakah kesuksesan relatif tersebut akan terulang ketika harapannya adalah kemenangan diraih setiap pekan dan hasil seperti kekalahan 4-0 baru-baru ini di Luton dapat memicu pembicaraan mengenai krisis?

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Dengan De Zerbi, ada perubahan yang tidak biasa dalam kisah akrab ini. Ketika Sam Allardyce dan Sean Dyche membawa tim-tim ketinggalan jaman ke jajaran atas Liga Premier, kekhawatirannya adalah bahwa pendekatan mereka tidak akan cukup ambisius untuk menghasilkan yang terbaik.

Dalam kasus De Zerbi, apakah ini terlalu ambisius bagi pemilik yang berhati-hati?

Kabar baiknya bagi Brighton adalah rumor tersebut menyusul laporan bahwa ia sedang dipertimbangkan untuk mengisi peran yang akan segera kosong di Liverpool. Xabi Alonso memiliki pengalaman melatih yang lebih sedikit, namun De Zerbi-lah yang melihat sepak bola menariknya sebagai sebuah risiko.

Baca Juga :  Cuaca Awal Februari, Hujan Deras di Jabodebek

Dalam aliran penuh, timnya menemukan sudut yang tidak dimiliki tim lain, membentuk segitiga di seluruh lapangan, mengendalikan ritme penguasaan bola dan menekan satu lawan satu. Dalam kondisi terbaiknya, menyaksikan tim Brighton asuhannya terasa seperti menyaksikan masa depan olahraga ini, evolusi dalam aksi.

Pep Guardiola menyebut De Zerbi sebagai “salah satu manajer paling berpengaruh dalam 20 tahun terakhir” karena gaya sepak bolanya. Pelatih pemenang Liga Champions tiga kali itu melanjutkan: “Tidak ada tim yang bermain dengan cara mereka bermain. Ini unik.”

Namun apakah De Zerbi benar-benar unik dan berpengaruh secara unik? Banyak yang berusaha meniru permainan Guardiola, namun banyak versi inferiornya. De Zerbi mungkin menginformasikan pemikiran pelatih lain, termasuk Mikel Arteta , tetapi tidak ada yang berusaha meniru sepenuhnya.

Mungkin ada persamaannya dengan Marcelo Bielsa, pelatih terkenal asal Argentina yang telah menginspirasi banyak orang namun diabaikan untuk pekerjaan terbesar di Eropa. Dia juga dianggap sebagai seorang maverick yang mengubah cara berpikir pelatih dengan interpretasinya terhadap permainan.

De Zerbi pernah menulis surat kepadanya ketika pelatih asal Italia itu menangani Palermo pada tahun 2016 dan diundang untuk mengamati latihan tim Bielsa di Lille, menghabiskan waktu bersama mendiskusikan ide-ide mereka. “Jika dia dianggap gila,” kata De Zerbi, “maka saya juga ingin melakukan hal yang sama.”

Baca Juga :  Perubahan Jurusan SMA Kurikulum Merdeka

Mengajukan pertanyaan ini kepada Bielsa dalam sebuah wawancara eksklusif pada tahun 2022 , dia biasanya menjawab dengan tegas ketika ditanya apakah dia melihat orang lain meniru idenya. Dia berpegang pada fakta daripada fiksi yang menyenangkan. Terlepas dari semua pujian itu, tidak ada pelatih top yang memilih melakukan hal seperti dia.

“Saya sejujurnya tidak melakukannya,” kata Bielsa kepada SekitarNews.id . “Ada banyak pelatih yang dikatakan mengikuti ide-ide saya, namun kenyataannya tidak demikian. Saya ingin memperjelas bahwa mereka yang dikatakan mengikuti ide-ide saya telah dengan jelas mengatakan pada diri mereka sendiri bahwa hal tersebut tidak benar.”

Pendekatan vertikal De Zerbi sendiri lebih berfokus pada penguasaan bola dibandingkan menekan, namun pendekatan ini juga menarik perhatian ketika berhasil dan mengkhawatirkan ketika tidak berhasil. Tentu saja, menyerahkan bola di sepertiga pertahanan lapangan Anda lebih mungkin mengakibatkan kebobolan.

Brighton telah membuat tujuh kesalahan yang menghasilkan gol musim ini, yang terbanyak dilakukan oleh tim mana pun di Liga Premier bersama dengan klub juru kunci Sheffield United. Komitmen untuk bermain dari belakang ada harganya.

Penulis : Jatmiko Bagas

Sumber Berita : Liverpool News

Berita Terkait

Dua Pemuda Lokallah Yang Memberikan Momen-momen Penting
Brennan Johnson mencetak gol kemenangan di menit-menit akhir
Pasukan Eddie Howe berjuang meraih kemenangan untuk naik ke posisi ketujuh di Liga Premier
Tim asuhan Xabi Alonso unggul lima poin di puncak Bundesliga
Tuan rumah bangkit dari ketertinggalan untuk mengamankan kemenangan Enam Negara di Twickenham
Liverpool kembali ke puncak Liga Premier dengan kemenangan 3-1 atas Burnley di depan rekor kehadiran di Anfield
Arema FC resmi memberhentikan Fernando Valente sebagai pelatih kepala dimusim ini
PSIS Semarang mendapatkan dukungan dari Ketua MUI Jawa Tengah
Berita ini 2 kali dibaca

Berita Terkait

Senin, 4 Maret 2024 - 10:55 WIB

Dua Pemuda Lokallah Yang Memberikan Momen-momen Penting

Minggu, 11 Februari 2024 - 13:25 WIB

Brennan Johnson mencetak gol kemenangan di menit-menit akhir

Minggu, 11 Februari 2024 - 13:02 WIB

Pasukan Eddie Howe berjuang meraih kemenangan untuk naik ke posisi ketujuh di Liga Premier

Minggu, 11 Februari 2024 - 12:47 WIB

Tim asuhan Xabi Alonso unggul lima poin di puncak Bundesliga

Minggu, 11 Februari 2024 - 12:34 WIB

Tuan rumah bangkit dari ketertinggalan untuk mengamankan kemenangan Enam Negara di Twickenham

Minggu, 11 Februari 2024 - 12:13 WIB

Liverpool kembali ke puncak Liga Premier dengan kemenangan 3-1 atas Burnley di depan rekor kehadiran di Anfield

Sabtu, 10 Februari 2024 - 12:40 WIB

Arema FC resmi memberhentikan Fernando Valente sebagai pelatih kepala dimusim ini

Sabtu, 10 Februari 2024 - 12:21 WIB

PSIS Semarang mendapatkan dukungan dari Ketua MUI Jawa Tengah

Berita Terbaru